Apa Itu Teori Penelitian Deskriptif? Pengertian dan Jenisnya

Pada umumnya penelitian deskriptif merupakan penelitian non hipotesis sehingga dalam langkah penelitiannya tidak perlu merumuskan hipotesis. Sehubungan dengan penelitian deskriptif ini, sering dibedakan atas dua jenis penelitian menurut proses sifat dan analisis datanya, yaitu (Arikunto, 1996: 243-245):

Apa Itu Teori Penelitian Deskriptif Pengertian dan Jenisnya
Apa Itu Teori Penelitian Deskriptif Pengertian dan Jenisnya


1. Riset deskriptif yang bersifat eksploratif


Riset deskriptif yang bersifat eksploratif bertujuan untuk menggambarkan keadaan atau status fenomena. Dalam hal ini peneliti hanya ingin mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan keadaan sesuatu.

Baca Juga : Apa Itu Kinerja? Pengertian dan Defenisi Menurut Para Ahli

Apabila datanya telah terkumpul, lalu diklasifikasikan menjadi 2 kelompok data, yaitu data kualitatif dan data kuantitatif. Terhadap data yang bersifat kualitatif, yaitu yang digambarkan dengan kata-kata atau kalimat dipisah-pisahkan menurut kategori untuk memperoleh kesimpulan. Selanjutnya data yang bersifat kuantitatif, yang berwujud angka-angka hasil perhitungan atau pengukuran dapat diproses dengan beberapa cara antara lain :


  • Dijumlahkan, dibandingkan dengan jumlah yang diharapkan dan diperoleh persentase. Kadang-kadang pencarian persentase dimaksudkan untuk mengetahui status sesuatu yang dipersentasikan dan disajikan tetap berupa persentase. Tetapi kadang-kadang sesudah sampai ke persentase lalu ditafsirkan dengan kalimat yang bersifat kualitatif. Sebaliknya data kualitatif yang ada seringkali dikuantifikasikan, diangkakan sekadar untuk mempermudah penggabungan dua atau lebih data variabel, kemudian sesudah terdapat hasil akhir lalu dikualifikasikan kembali. Teknik ini sering disebut dengan teknik deskriptif kualitatif dengan persentase.

  • Dijumlahkan, diklasifikasikan sehingga merupakan suatu susunan urut data (array), untuk selanjutnya dibuat tabel, baik yang hanya berhenti sampai tabel saja, maupun yang diproses lebih lanjut menjadi perhitungan pengambil kesimpulan ataupun untuk kepentingan visualisasi datanya. Visualisasi data sangat mempermudah peneliti sendiri atau orang lain untuk memahami hasil penelitian. Cara visualisasi ini antara lain ; dibuat grafik poligin, ogive, bar gram, diagram gambar, diagram serabi dan sebagainya. Di dalam penjelasan dan contoh tentang penelitian komparatif, analisis yang digunakan pada jenis penelitian deskriptif kualitatif ini akan digunakan lagi. Banyak orang berpendapat bahwa penelitian deskriptif kualitatif ini kurang bersifat ilmiah karena hanya menggambarkan saja. Kenyataannya, penelitian deskriptif bisa digunakan untuk mengadakan prediksi ataupun untuk keperluan generalisasi.


2. Riset deskriptif yang bersifat developmental


Biasanya riset jenis ini digunakan untuk menemukan suatu model atau prototype, dan bisa digunakan untuk segala jenis bidang. Untuk dunia pendidikan sering kita dengar bermacam-macam pilot proyek. Kegiatan pilot proyek ini merupakan proyek perintisan, pilot, pionir yang berada di depan. Dengan pilot proyek peneliti mencoba menerapkan sesuatu model tersebut diamati. Datanya dibandingkan dengan kriteria yang sudah ditetapkan, yaitu kriteria yang menjadi tujuan. Apabila di dalam pelaksanaannya ini terdapat kesulitan, atau hambatan; maka diadakan modifikasi terhadap model ataupun pelaksanaannya. Setelah agak mantap perjalanannya, sedikit demi sedikit diadakan perluasan atau penyebaran (diseminasi), melalui tahap pradiseminasi. Jadi di dalam penelitian deskriptif yang bersifat developmental, pengujian datanya dibandingkan dengan suatu kriteria atau standar yang sudah ditetapkan terlebih dahulu pada waktu penyusunan desain penelitian.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon